Proses terjadinya hujan dalam isyarat hadits Nabi Muhammad Saw

Alhamdulillah kabut asap yang menyelimuti kota-kota di pulau Sumatera sudah hilang, kabut asap terasa sangat menyiksa dan sangat tidak baik untuk kesehatan. Hilangnya kabut asap ini bisa jadi berkaitan dengan turunnya hujan dalam beberapa hari terakhir.

Nah menarik untuk kita ulas, bagaimana sebenarnya kajian ilmiah tentang hujan dan isyarat Nabi Muhammad Saw dalam hadits nya.

Mari kita kemukakan dulu hadits Nabi Muhammad Saw.

Diriwayatkan oleh Imam Bukhori dalam kitab Shahih al-Bukhari dari Abdullah bin Maslamah dari Malik dari Shalih bin Kaisan dari Ubaidillah bin Abdillah bin Utbah bin Mas'ud dari Zaid bin Khalid al-Juhani, beliau berkata : Rasulullah Saw shalat shubuh bersama-sama kami di hudaibiyah selepas hujan yang turun sejak malam. Selesai shalat beliau menghadap kami (makmum) dan berkata : Tahukan kalian apa yang telah difirmankan Tuhan kalian ? para sahabat menjawab "Allah dan Rasul-Nya lah yang lebih mengetahui". Nabi bersabda : Tuhan kalian berfirman : Menjelang pagi ada hamba-Ku yang mukmin dan ada yang kafir. Barang siapa yang mengatakan kami dihujani oleh anugerah dan rahmat Allah, maka itulah hamba yang mukmin kepada-Ku dan kafir kepada bintang. Sedangkan barangsiapa yang mengatakan bahwa hujan turun karena bintang ini dan begini, maka itulah hamba yang kafir kepada-Ku dan mukmin kepada bintang.

Hadits ini dari sisi keimanan perlu untuk disampaikan kepada setiap orang Islam, karena saya sendiri mendengar orang-orang disekitar mengatakan bahwa hujan ini merupakan hujan buatan, pak Gubernur telah menurunkan beberapa tim untuk menaburkan sekian ton garam di awan untuk membuat hujan buatan. saya jawab, memang benar ini hujan buatan, tetapi buatan Allah, bukan buatan pak Gubernur.

Sahabat yang berbahagia, sekarang kita mencoba untuk menguraikan kajian ilmiah dari hadits nabi di atas mengenai proses turunnya hujan.

hujan
Sesungguhnya, proses turunnya hujan dari awan masih menjadi masalah yang belum dapat diuraiakan secara detail dari sisi ilmiah. Adapun yang diketahui oleh para ilmuwan hanyalah bahwa bumi merupakan planet dalam susunan tata surya yang paling kaya dengan air.

Volume air di bumi diperkirakan mencapai 1360 - 1385 juta KM Kubik, yang terbanyak adalah di lautan/ samudera (97,2 %) dan sisanya merupakan air tawar (8,2 %). Dan sebagian besar air tawar di bumi (2,052 - 2,15%) tertahan dalam bentuk salju tebal di atas dua kutub bumi dan di puncak-puncak gunung, sedangkan sisanya tersimpan di bebatuan kerak bumi (0,28 %), di danau air tawar (0,33%), di tanah liat bumi yang lembab (0,18%) dan dikelembapan lapisan atmosfer bumi (0,036%), sementara air tawar yang mengalir di sungai dan anak-anak sungai hanyalah 0,0048%.

Air yang terkandung di bumi ini Allah distribusikan dengan ketentuan yang akurat dan Allah daur ulang dalam sebuah proses sirkulasi yang tertib antara bumi dan lapisan atmosfer bumi. Tanpa sirkulasi akuratif ini, maka air di bumi ini akan rusak sebab sebab ada jutaan makhluk hidup yang hidup dan mati di berbagai kawasan berair dalam setiap detak waktu, sehingga bisa merubah air terutama air tawar menjadi berbau seandainya sirkulasi ini tidak terjadi.

Allah menghendaki dan menetapkan air di bumi ini tersimpan dalam jumlah tertentu dan membaginya dengan sangat teliti dan bijaksana antara lautan/ samudera, sungai dan danau, dan menyimpannya sebagian di bebatuan kerak bumi atau menahannya dalam bentuk salju padat di kutub dan puncak gunung atau menyebarkannya dalam bentuk kelembapan tanah dan udara untuk menjaga keseimbangan suhu di permukaan bumi.

Keseimbangan ini merupakan suatu hal yang sangat dibutuhkan oleh makhluk hidup di bumi, sebab, jika jumlah air dibumi ini berlebih, maka permukaan bumi akan tergenang oleh air, dan sebaliknya, jika kekurangan, maka makhluk hidup akan kekurangan air dan mati.

Panas matahari menguapkan air dari permukaan laut/ samudera, sungai, danau, kolam, rawa-rawa, salju bahkan air yang tersimpan dibawah permukaan bumi, pernafasan setiap manusia dan hewan, getah pohon dan berbagai sumber air lainnya.

Uap air ini kemudian akan naik ke tingkatan terbawah lapisan atmosfer bumi (Troposfer) yang semakin berkurang suhu panasnya seiring dengan bertambahnya ketinggian dan tekanan udaranya pun berkurang. Hal ini membantu proses pengumpulan uap air yang membubung dari bumi dalam bentuk atom kecil yang bercampur dengan angin yang biasa disebut dengan "biji pengumpulan" sehingga lebih lanjut membantu kembalinya air ke bumi dalam bentuk hujan, hawa dingin, es, dan embun.

Setiap tahun, sekitar 380.000 KM kubik air menguap dan naik kelangit (awan). Sebagian besar uap air tersebut berasal dari permukaan laut (320.000 KM kubik) sedangkan sisanya (60.000 KM kubik) berasal dari daratan. dan semua ini akan kembali ke bumi dengan tingkat rata-rata yang berbeda (284.000 KM kubik) kembali ke lautan/ samudera, dan 96.000 KM kubik kembali kedaratan.

Perlu kami ulangi bahwa proses terjadinya hujan merupakan proses yang belum sepenuhnya dapat diketahui atau dipahami secara ilmiah dengan segala rinciannya. Sebab, proses tersebut berlangsung dengan sejumlah proses yang tidak terlihat dengan cara langsung.

Adapun yang mampu dilakukan oleh manusia dalam hal ini hanya membuat sejumlah hipotesa dan teori atas proses turunnya hujan, antara lain : hujan sebagai pengaruh gerakan angin bumi dan debu yang digerakkannya dari atas permukaan bumi, hujan sebagai muatan ion-ion listrik, hujan sebagai pengaruh sinar matahari dan yang terakhir dari hipotesa itu adalah bahwa hujan merupakan kehendak Allah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu sebagaimana yang di isyaratkan dalah Hadits Nabi Muhammad Saw yang kita bahas sekarang.

Hipotesis para ahli mengatakan, bahwa air yang terdapat di lapisan troposfer bumi berbentuk buliran-buliran kecil. buliran-buliran ini menempel dengan udara dengan daya rekat dan kekuatan tensi permukaannya, sehingga meski berada di awan dan digerak-gerakkan oleh angin, buliran air ini tidak akan jatuh menjadi hujan kecuali setelah terjadi pembuahan.

Proses pembuahan awan berlangsung dengan berpadunya dua awan dimana salah satunya panas dan yang satunya dingin atau awan yang satu mengandung mengandung listrik positif dan yang lain mengandung listrik negatif. Semua proses ini membutuhkan perhitungan awal yang angat rumit dan matang dan tidak mungkin dilakukan secara asal-asalan atau kebetulan.

Dari sini akan tampak bahwa proses terjadinya hujan merupakan salah satu rahasia alam yang tidak mungkin dapat diketahui atau difahami kecuali setelah mendapatkan yang konfrehensif, namun, kekuasaan Allah terlihat sangat jelas sejelas matahari di siang hari, dan hal ini akan terlihat lebih mencengangkan dalam hal pemerataan distribusi hujan di muka bumi dengan kehendak Allah Yang Maha Mencipta dan Maha Berkehendak.

Kenyataan ini membuktikan kebenaran hadits Nabi Muhammad yang sudah saya sampaikan di awal dan korelasai dengan kebenaran al-Qur'an yang menjelaskan tentang hujan, diantaranya :

1. QS. al-A'raf ayat 57
"dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, Kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu, Maka Kami keluarkan dengan sebab hujan itu pelbagai macam buah-buahan. seperti Itulah Kami membangkitkan orang-orang yang telah mati, Mudah-mudahan kamu mengambil pelajaran".

2. QS. al-Hijr ayat 22
dan Kami telah meniupkan angin untuk mengawinkan (tumbuh-tumbuhan) dan Kami turunkan hujan dari langit, lalu Kami beri minum kamu dengan air itu, dan sekali-kali bukanlah kamu yang menyimpannya.

3. QS. al-Baqarah ayat 21-22
Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa (21)
Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki untukmu; karena itu janganlah kamu Mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, Padahal kamu mengetahui (22).

4. QS. al-An'am ayat 99
dan Dialah yang menurunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu segala macam tumbuh-tumbuhan Maka Kami keluarkan dari tumbuh-tumbuhan itu tanaman yang menghijau. Kami keluarkan dari tanaman yang menghijau itu butir yang banyak; dan dari mayang korma mengurai tangkai-tangkai yang menjulai, dan kebun-kebun anggur, dan (kami keluarkan pula) zaitun dan delima yang serupa dan yang tidak serupa. perhatikanlah buahnya di waktu pohonnya berbuah dan (perhatikan pulalah) kematangannya. Sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

5. QS. Thaha ayat 53
yang telah menjadikan bagimu bumi sebagai hamparan dan yang telah menjadikan bagimu di bumi itu jalan-ja]an, dan menurunkan dari langit air hujan. Maka Kami tumbuhkan dengan air hujan itu berjenis-jenis dari tumbuh-tumbuhan yang bermacam-macam.

6. QS. al-Mukminun ayat 18
. dan Kami turunkan air dari langit menurut suatu ukuran; lalu Kami jadikan air itu menetap di bumi, dan Sesungguhnya Kami benar-benar berkuasa menghilangkannya.

7. QS. al-Furqan ayat 48
Dia lah yang meniupkan angin (sebagai) pembawa kabar gembira dekat sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); dan Kami turunkan dari langit air yang Amat bersih,

Ayat-ayat tersebut di atas menyandarkan semua proses tersebut kepada Allah Swt, dengan demikian, Hadits Nabi Muhammad Saw yang kita bahas ini menjadi bukti tersendiri yang menguatkan kenabian dan kerasulan beliau dan sebagai bukti bahwa segala yang beliau ucapkan itu bukan rekayasa (menjawab perkataan orang kafir bahwa Islam dan al-Qur'an itu hanyalah buatan Muhammad. pen)melainkan hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya (QS. an-najm :3-4).

Wallahu a'lam, semoga tulisan ini bermanfaat bagi kita semua dan dapat menambah keimanan kita kepada Allah dan Rasul-Nya.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

"Proses terjadinya hujan dalam isyarat hadits Nabi Muhammad Saw"

Post a Comment

Saya sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi perbaikan artikel di atas.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel