Khutbah Jum'at Bulan Rabiul Awal 1439 Hijriyah

Mukaddimah silahkan ditambahkan sendiri

Hadirin jama'ah Jum'at rahimakumullah

Hari ini bertepatan dengan tanggal 12 Rabiul awal 1439 H. tentunya kita semua sudah mengetahui bahwa pada tanggal 12 Rabiul Awal ini Rasulullah Saw dilahirkan, sehingga dimana-mana setiap tanggal 12 Rabiul Awal selalu diadakan peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw.

Namun tahukah kita bahwa ada satu peristiwa lain yang luarbiasa dan menjadi tanda kejadian luar biasa pada tanggal 12 Rabiul Awal namun sering kita lupakan?

Peristiwa itu adalah wafatnya Rasulullah Saw dimana kejadian wafatnya Rasulullah ini merupakan 1 dari sekian tanda akan datangnya hari kiamat. Ini berdasarkan pada hadits Nabi Saw :
“Perhatikan enam tanda-tanda hari Kiamat: (1) wafatku, (2) penaklukan Baitul Maqdis, (3) wabah tho’un yang menyerang kalian bagaikan wabah penyakit qu’ash yang menyerang kambing, (4) melimpahnya harta hingga seseorang yang diberikan kepadanya 100 dinar, ia tidak rela menerimanya, (5) timbulnya fitnah yang tidak meninggalkan satu rumah orang Arab pun melainkan pasti memasukinya, dan (6) terjadinya perdamaian antara kalian dengan bani Asfar (bangsa Romawi), namun mereka melanggarnya dan mendatangi kalian dengan 80 kelompok besar pasukan. Setiap kelompok itu terdiri dari 12 ribu orang.” (HR. Al-Bukhari dari Sahabat ‘Auf bin Malik Radhiyallahu ‘anhu).

Termasuk tanda kiamat yang saat ini telah tanpak sebagaimana yang tersebut dalam hadits tentang dajjal pada khutbah kita terdahulu adalah mengeringnya danau tobariah (tiberias) dan kurma di baisan yang tidak berbuah lagi.

Hadirin jama'ah Jum'at rahimakumullah

Jika selama ini setiap datang bulan Rabiul Awal kita berbicara, mengulas dan mengambil hikmah dari kelahiran Rasulullah, maka saat ini saya akan membahas tentang peristiwa dan hikmah dari wafatnya Rasulullah Saw. Yang mungkin akan memakan waktu yang agak panjang.

Pembicaraan ini kita mulai dari peristiwa yang terjadi pada tahun ke-7 hijriyah di daerah khaibar. Di daerah Khaibar ini penduduknya adalah orang-orang Yahudi. Ketika Rasulullah Saw berada disana, beliau diberikan hadiah oleh seorang wanita Yahudi berupa daging kambing panggang namun sudah dibubuhi racun. Bagian yang diberikan kepada Rasulullah itu adalah bagian paha karena wanita Yahudi ini mengetahui bahwa Rasulullah sangat menyukai itu.

Atas suguhan tersebut, Rasulullah Saw tidak menaruh curiga dan mengambilnya lalu mengunyah daging tersebut. Namun sebelum daging itu beliau telan, beliau mendapatkan kabar bahwa wanita Yahudi itu membubuhi racun pada daging yang dihidangkannya. Nabi Saw juga memberitahukan kepada para sahabatnya agar jangan memakan daging tersebut. Sabda beliau :

Angkat/ singkirkanlah tangan kalian (dari daging-daging tersebut)! Karena daging-daging itu telah menyampaikan kepadaku bahwa dia itu beracun.

Walaupun Rasulullah Saw tidak menelan daging beracun itu, namun racun yang ada sudah tercampur dengan liur beliau yang mulia tetap masuk ke tubuh beliau. Akan tetapi, pengaruh racun yang ganas ini tidak langsung menimbulkan reaksi pada tubuh mulia beliau. Ini memiliki hikmah, yakni agar manusia tahu bahwa beliau adalah benar-benar Nabi dan Rasul yang diutus Allah yang tentunya dillindungi oleh Allah. Juga hikmah lainnya adalah agar syari’at yang Allah turunkan melalui Rasulullah ini dapat disampaikan secara sempurna. Hikmah lainnya dari peristiwa ini adalah, bahwa demikianlah karakter atau watak dari Yahudi yang selalu berusaha untuk membunuh Nabi-Nabi tidak terkecuali Rasulullah Saw.

Hadirin jama'ah Jum'at rahimakumullah

Pada tahun ke-10 Hijriyah, Rasulullah Saw melaksanakan ibadah haji ke mekah yang merupakan haji terakhir beliau atau biasa kita kenal dengan nama Hajjatul wada’. Pada saat melaksanakan haji wada’ ini, beliau menerima wahyu dari Allah, yakni surah an-Nashr : 1-3
1. apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan,
2. dan kamu Lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong,
3. Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.
Ibnu Abbas ra, yang merupakan sahabat Rasulullah yang pernah dido’akan oleh beliau agar ‘alim dalam tafsir dan faqqih dalam agama segera memahami ayat ini sehingga dia menangis. Ayat ini mengisaratkan tentang umur Rasulullah Saw, bahwa beliau akan segera meninggalkan ummatnya.

Selepas melaksakan haji wada’, Rasulullah Saw beserta rombongan kembali ke Madinah. Pada akhir bulan Shafar atau awal bulan Rabiul Awal, beliau berziarah ke makam para syuhada perang uhud dan pemakaman baqi’ al gharqad. Ziarah ini seakan-akan merupakan salam perpisahan beliau untuk para sahabat yang masih hidup maupun yang sudah meninggal dunia.

Hingga pada suatu hari, ketika Rasulullah Saw berada di rumah aisyah ra, beliau merasakan sakit kepala yang luar biasa. Beliau bersabda :

Wahai Aisyah! Saya masih merasakan rasa sakit akibat dari makanan yang saya konsumsi di Khaibar. Inilah saatnya, urat nadiku akan terputus karena pengaruh racun itu. (HR. Al-Bukhari dalam kitab Shahihnya)

Sejak saat itu beliau Saw jatuh sakit. Ada banyak peristiwa yang terjadi selama beliau Saw sakit, namun tidak saya sampaikan mengingat waktu. Ini memberikan hikmah bahwa beliau Saw itu sebenarnya dari segi jasmani sama dengan kita manusia biasa, yang bisa merasakan sakit, sedih dan gembira.

Hadirin jama'ah Jum'at rahimakumullah

Hari itu, hari senin, hari yang sama ketika Rasulullah Saw dilahirkan. Tepatnya hari senin tanggal 12 rabiul Awal tahun 11 Hijriyah, Abdurrahman bin Abu Bakar (Kakak dari Aisyah.Ra) datang menjenguk Rasulullah di rumah Aisyah. Ra sambil membawa siwak. Rasulullah yang ketika itu sedang bersandar di pangkuan Aisyah. ra memperhatikan siwak tersebut dan Aisyah mengetahui bahwa Rasulullah menginginkannya,. Aisyah ra. Memahami bahwa Rasulullah ingin bersiwak dan ia segera mengambil siwak untuk Rasulullah, lalu Rasulullah bersiwak dengannya.

Selepas bersiwak, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memasukkan tangannya kedalam bejana yang berisi air yang ada dihadapannya lalu mengusap wajahnya dengan air tersebut, sambil berkata:

لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ إِنَّ لِلْمَوْتِ لَسَكَرَاتٍ. اللَّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى سَكَرَاتِ الْمَوْتِ

Tidak ada ilah yang diibadahi dengan hak selain Allah. Sesungguhnya kematian memiliki sakarat. Ya Allah! Bantulah aku menghadapi sakaratul maut ini!

Aisyah. Ra juga mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:

مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللهُ عَلَيْهِمْ مِنْ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ وَحَسُنَ أُولَئِكَ رَفِيقًا

Mereka bersama orang-orang yang Allah berikan nikmat padanya daripada para nabi dan orang-orang sholeh dan mereka adalah sebaik-baiknya teman.

Aisyah Ra juga mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berdoa sambil bersandar kepadanya:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي وَارْحَمْنِي، وَألْـحِقْنِي بِالرَّفِيقِ الْأَعْلَى

Wahai Allah! Ampunilah dosaku! Karuniakanlah rahmat-Mu kepadaku dan angkatlah aku ke ar-Rafiqul A’la (surga)

Ketika berada di pangkuan Aisyah Ra, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pingsan selama kurang lebih satu jam, lalu siuman. Saat itu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memandang ke atap, lalu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengangkat kepala Beliau dan bersandar pada badan Aisyah Ra. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam  mengangkat kedua tangan Beliau seraya terus memanjatkan doa:

اللَّهُمَّ الرَّفِيْقَ الأَعْلَى

Ya Allah! Masukkanlah aku ke syurga.

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam terus memanjatkan doa itu sampai ruh Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mulia dicabut dan tangan Beliau yang mulia pun lemas.
Aisyah. Ra yang menyaksikan saat yang paling menyedihkan itu mengatakan, “Ketika ruh Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam dicabut, saya mencium aroma paling harum yang pernah saya ketahui.

Hadirin jama'ah Jum'at rahimakumullah

Peristiwa wafatnya Rasulullah Saw membuat kota Madinah seakan-akan menjadi sunyi senyap karena berduka. Umar bin Khottob. Ra tidak percaya akan berita wafatnya Kekasih Allah ini.

Dalam riwayat Imam Ahmad disebutkan bahwa, Umar bin Khatthab Ra yang tidak percaya tentang berita wafatnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, berkata, “Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak wafat, Rabbnya telah mengirim utusan kepadanya sebagaimana Allah ‘Azza wa Jalla telah mengirim utusan-Nya kepada Musa lalu dia meninggalkan kaumnya selama empat puluh hari. Demi Allah! Saya yakin Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam akan hidup sehingga Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam akan memotong tangan-tangan dan lisan orang-orang munafik yang mengira atau mengatakan bahwa Muhammad telah wafat".

Atas ketidak-percayaan Umar ini, Abu Bakar as-Shiddiq menemui Umar bin Khatthab. Ra dan berusaha menenangkan beliau, namun tidak berhasil. Akhirnya Abu Bakar. Ra membiarkan Umar. Ra dalam ketidakpercayaannya, lalu Abu Bakar. Ra menghadapkan wajahnya ke arah para Sahabat.
Beliau mengawali pembicaraannya dengan membaca tasyahhud lalu mengatakan:  

أَمَّا بَعْدُ فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ يَعْبُدُ مُحَمَّدًا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِنَّ مُحَمَّدًا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ مَاتَ وَمَنْ كَانَ يَعْبُدُ اللَّهَ فَإِنَّ اللَّهَ حَيٌّ لَا يَمُوتُ

Amma ba’du, barangsiapa yang menyembah Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam , maka sesungguhnya Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah wafat. Dan barangsiapa yang menyembah Allah Azza wa Jalla , maka sesungguhnya Allah maha hidup dan tidak akan mati.

Lalu Abu Bakr Radhiyallahu ‘anhu membaca ayat:

إِنَّكَ مَيِّتٌ وَإِنَّهُمْ مَيِّتُونَ

"Sesungguhnya kamu akan mati dan mereka akan mati". (Az-Zumar : 30)

dan juga membaca ayat:

Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul. Sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barang siapa yang berbalik ke belakang maka dia tidak dapat mendatangkan kemudharatan kepada Allah sedikit pun. Dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur. (Ali ‘Imrân: 144)

Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘anhuma mengatakan:

Demi Allah! Seakan-akan semua orang tidak ada yang mengetahui bahwa Allah telah menurunkan ayat tersebut sampai Abu Bakar Ra membacakannya (ketika itu), dan manusia mengambil ayat tersebut darinya.

Umar Radhiyallahu ‘anhu mengatakan, “Demi Allah! Sesungguhnya aku seakan-akan belum pernah mendengar ayat ini sampai aku mendengar Abu Bakar Radhiyallahu ‘anhu membacakannya.  Sehingga saya lemas, saya tidak kuat berdiri dan sampai jatuh ke tanah. Saat itu, saya yakin bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah wafat". Para Sahabat yang mendengar berita ini pun ikut menangis di masjid Nabawi.

Hadirin jama'ah Jum'at rahimakumullah

Lalu apa hikmah yang dapat kita petik dari kisah wafatnya Rasulullah Saw ini?

Pertama : bahwa setiap yang bernyawa itu pasti akan mati, tidak terkecuali apa dan siapaun dia.
Nabi Muhammad Saw adalah manusia paling mulia yang merupakan kekasih Allah. Meski demikian, Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam tetap mengalami kematian.

Jika seandainya ada orang yang berhak hidup kekal di dunia, tentu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam diantara yang berhak untuk kekal di dunia. Akan tetapi, Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam justru mengalami kematian, bahkan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan kedudukannya sebagai seorang Nabi dan Rasul, Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengalami sakaratul maut yang luar biasa.

Pelajaran yang kedua adalah Ta’ziyatul Muslimin (menghibur hati kaum Muslimin) ketika tertimpa musibah atau bisa meringan beban mereka ketika menerima musibah yang berat.
Jika kita sedang tertimpa penyakit, maka ingatlah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, kekasih Allah juga mengalami sakit keras. Bahkan ketika perang uhud, beliau mengalami luka dan gigi beliau patah. Jika kita merasa sedih karena kehilangan orang yang kita cintai, maka ingatlah bahwa Rasulullah juga pernah kehilangan putra- putra beliau. Dengan mengingat semua ini, maka beban kesedihan kita akan sedikit berkurang.

Demikian Khutbah kita kali ini, semoga bermanfaat bagi kita semua.
بارك الله

Berlangganan update artikel terbaru via email:

"Khutbah Jum'at Bulan Rabiul Awal 1439 Hijriyah"

Post a Comment

Saya sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi perbaikan artikel di atas.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel